Penyebab rambut pada Bayi Rontok

Minggu-minggu dan bulan-bulan pertama kehidupan bayi penuh dengan perubahan besar. Tapi apa yang mungkin tidak diharapkan oleh orang tua baru adalah rambut-rambut kecil yang tersisa di kasur bayi mereka. Setelah beberapa bulan, rambut bayi mereka yang dulu penuh telah menjadi tipis dan tidak rata atau hampir botak.

Untungnya, kerontokan rambut bayi jarang menjadi perhatian. Janin mulai menumbuhkan rambut selama trimester pertama. Bayi dilahirkan dengan lapisan bulu halus atau kain pel, dan apakah akan kehilangan beberapa helai rambut saja?

Faktanya, kerontokan rambut berarti seorang bayi melakukan penyesuaian besar terhadap kehidupan di luar rahim.

Pada kepala orang dewasa, setiap helai rambut melewati fase. Pada waktu tertentu, hanya sebagian kecil rambut Anda yang rontok, dan hanya sekitar 50 hingga 100 helai yang hilang per hari. Tidak demikian untuk bayi yang baru lahir.

"Pergeseran hormon besar terjadi dalam tubuh bayi setelah mereka lahir, yang dapat menyebabkan semua rambut mereka memasuki fase istirahat pada saat yang sama," jelas Sage Timberline, seorang dokter anak di University of California, Davis, Children's Hospital di Sacramento. , California dikutip dari Live Science.

Baik ibu dan bayi mengalami perubahan hormon yang besar selama persalinan, yang diperlukan untuk kelahiran yang sukses. Onset persalinan mengingatkan tubuh bayi untuk mulai memproduksi hormon yang sangat penting untuk kehidupan di luar rahim.

Beberapa hormon membantu pembuluh darah dan pembuluh darah bayi berkembang, memastikan bahwa organ-organ menerima darah yang cukup selama persalinan dan setelah tali pusar dipotong.
Satu hormon, yang disebut kortisol, membantu paru-paru bayi matang, memungkinkan mereka mengambil napas pertama, kata Timberline. Ini juga membantu tubuh bayi menghasilkan energi dan panasnya sendiri.

Pada orang dewasa, kortisol berperan dalam beragam fungsi fisiologis, mulai dari mengatur metabolisme. Ini dianggap sebagai hormon stres, dan selama masa stres, kortisol membantu mengarahkan energi ke fungsi-fungsi vital dan jauh dari tugas-tugas yang kurang penting.

"Persalinan membuat bayi stres," kata Timberline. Stres memicu produksi kortisol, yang menyalurkan energi ke arah perubahan perkembangan yang penting untuk bertahan hidup - dan jauh dari fungsi yang tidak penting seperti pertumbuhan rambut.

Rambut hari ini, pergi besok

Setelah lahir, semua rambut bayi tetap dalam fase istirahat sampai lebih banyak sumber daya tersedia. Rambut biasanya mulai rontok pada usia 8 hingga 12 minggu, dan mulai tumbuh kembali sekitar 3 hingga 7 bulan.

Namun baru sekitar 2 tahun rambut yang lebih tebal muncul. Waktu dan pola spesifik dari kerontokan dan pertumbuhan rambut tergantung pada sejumlah faktor, termasuk jenis kelamin, etnis, genetika, kondisi kelahiran (prematur, awal atau terlambat; atau melalui vagina atau melalui operasi sesar), dan nutrisi bayi.

Dan mungkin Anda dengar tentang mencukur kepala bayi agar rambut tumbuh lebih tebal tidak benar. Ujung-ujung rambut bayi meruncing, dan memotongnya hanya membuat mereka terpotong dan sementara tampak lebih gelap dan lebih tebal.

Warna dan tekstur rambut bayi juga dapat berubah beberapa kali selama beberapa bulan atau tahun pertama. Tetapi sulit untuk memprediksi bagaimana dan kapan, kata Timberline. "Yang bisa kita lakukan adalah menikmati setiap gaya rambut selama itu berlangsung," katanya, "dan jangan terlalu terikat!" tutupnya.

Tags :

bm
Created by: Kakikukram

Post a comment